PENGARUH SISTEM PELAYANAN MAKANAN RUMAH SAKIT TERHADAP KONSUMSI PASIEN TERAPI GIZI ORAL

oleh : Sri Mulyani, Universitas Muhammadiyah Prof. Dr Hamka, Jakarta

Pendahuluan

Oral Nutritional Therapy (ONT) didefinisikan sebagai cairan bergizi dan makanan ringan yang diresepkan oleh oleh ahli diet rumah sakit kepada pasien untuk meningkatkan asupan nutrisi, tidak termasuk makanan dan minuman yang diberikan kepada pasien sebagai bagian dari menu standar rumah sakit. ONT dikategorikan sebagai makanan ringan bergizi, makanan ringan diabetes, makanan ringan yang  lembut, minuman bergizi, minuman menebal dan minuman kemasan pra-oral sesuai klasifikasi rumah sakit.

Konsumsi yang buruk dari terapi nutrisi oral  (ONT) yang diresepkan adalah masalah umum yang mengakibatkan implikasi kesehatan dan keuangan. Sistem pelayanan makanan yang buruk dapat berpengaruh terhadap konsumsi ONT untuk para pasien.  ONT dapat diterima ataupun tidak oleh pasien bergantung pada pelayanan makanan di rumah sakit. Setelah diterima, adapula yang tidak dikonsumsi oleh pasien.

Metode

Metode yang dilakukan dalam penelitian ini adalah observasi dengan mengamati pengiriman ONT kepada pasien dalam dengan sistem pelayanan makanan di rumah sakit Australia Barat. Sepuluh bangsal diamati selama dua hari, masing-masing selama enam minggu. Peneliti juga melakukan wawancara pasien, audit trolley lingkungan dan pengeluaran yang telah diaudit. Empat alat pengumpulan data yang dilakukan dalam penelitian ini, yaitu (1) alat pengamatan layanan makanan, (2) tabel pemborosan ONT, (3) formulir wawancara pasien dan (4) survei PSA.

Hasil

Produksi, pengiriman, penerimaan, konsumsi dan pembuangan dari total 431 ONT yang ditentukan, diamati di semua bangsal selama dua hari. Dari 431 ONT yang disiapkan, ada 213 minuman yang terdiri dari 91 minuman kemasan pra-oral (misalnya Ensure Plus®, Nepro®, Two Cal® HN, minuman sumber buah dan Enlive® Plus), 82 cairan pekat (misalnya jus pekat yang menjemukan, jus kental, teh pekat, minuman ringan yang pekat, air kental) dan 40 minuman bergizi (misalnya milkshake, milkshake Sustagen®, kopi es). Sisanya ada 218 makanan ringan terdiri dari 164 makanan ringan bergizi (misalnya jeli, es krim, keju dan kerupuk, yoghurt), 23 makanan ringan yang lembut  (misalnya: puding, buah kalengan, puding Sustagen®), 18 makanan ringan bahan tunggal (misalnya nasi krim, Pisang cincang, kue polos tanpa lapisan gula), dan 13 makanan ringan diabetes (misalnya diet jelly, diet yoghurt, es krim ringan).

Dari 431 ONT yang disiapkan, sebanyak 284 dikirim dengan benar ke pasien. Setelah dikirim, 256 pasien menerima ONT, 213 dikonsumsi dan 43 tidak dikonsumsi. Dan sebanyak 147 ONT tidak sampai ke pasien.

Pembahasan

Kesalahan dalam dapur produksi dan pengiriman PSA ONT ke pasien adalah yang paling sering dicatat. Kesalahan produksi dapur mencakup rasa, konsistensi atau jenis makanan ringan yang tidak tepat, sementara kesalahan PSA mengacu pada kegagalan mereka untuk mengantarkan ONT dengan benar ke pasien dari kulkas lingkungan.

Tiga alasan utama kegagalan pengiriman ONT adalah kesalahan PSA (15,6%), hal lainnya (perubahan jenis makanan yang membuat ONT tidak sesuai untuk pasien, (14,3%) dan pasien yang dipulangkan sebelum diberi ONT ada (12,9%). Dalam penelitian yang melibat 10 bangsal ini, bangsal kardiotoraks, gastrointestinalbangsal kepala dan leher memiliki tingkat kegagalan pengiriman tertinggi, dengan makanan ringan dan minuman ONT yang tidak dikirim dengan benar ke pasien lebih dari 50% (56,2% dan 53,3% masing-masing). Alasan utama kegagalan di bangsal ini adalah pasien yang tertidur dan tidak tinggalkan mereka (33,2%) dan pasien berada di luar bangsal (22,6%). Tingkat kegagalan terendah 11,1% dicatat di bangsal perawatan yang diawasi.

Dalam penerimaan ONT, ada pasien yang menerima dan ada juga pasien yang menolak. Alasan mengapa pasien menolak ONT yaitu, keyakinan pasien bahwa makanan ringan atau minuman itu tidak tepat untuk mereka, bukan yang mereka minta atau dianggap salah resep (39,3%), ketidaksukaan pasien terhadap tekstur, rasa atau suhu ONT (32,1%), kurangnya nafsu makan (14,3%) pasien yang memiliki sisa ONT dari pengiriman sebelumnya, sehingga tidak ingin diberikan lagi (10,7%) dan pasien yang memiliki pengunjung, sehingga tidak ingin menerima ONT saat ada tamu (3,6%).

Selain masalah penerimaan, masalah untuk mengonsumsi atau tidaknya juga terjadi. Terdapat pasien yang hanya mau menerima ONT dari PSA namun tidak dikonsumsi. Alasan utama mereka adalah karena kesulitan dalam mengonsumsinya sendiri, kesulitan menelan dan ketidakmampuan untuk membuka kemasan (39,5%), kurang nafsu makan (20,9%) dan ketidaksukaan pasien terhadap rasa, suhu atau tekstur minuman atau makanan ringan. Tingkat konsumsi pasien ONT berbeda dengan jenis makanan ringan atau minuman. Untuk makanan ringan, makanan diabetes (termasuk diet jelly, diet yoghurt, es krim ringan) memiliki tingkat konsumsi tertinggi dengan 100% pasien mengkonsumsi setidaknya tiga perempat camilan, dan makanan ringan lunak (termasuk puding, buah kaleng, puding Sustagen® ) ,menunjukkan tingkat konsumsi terendah (63,6%) (Gambar 4). Untuk minuman, minuman bergizi (termasuk milkshake, milkshake Sustagen®, kopi es) memiliki tingkat konsumsi terbesar (96,1%); Namun, minuman kemasan pra-oral (termasuk Ensure Plus®, Nepro®, Two Cal® HN, minuman sumber buah dan Enlive® Plus) paling mungkin untuk dikonsumsi sampai habis. Cairan yang kental menunjukkan tingkat konsumsi terendah (81,2%) (Gambar 5). Dengan demikian, dari total 431 makanan ringan dan minuman ONT yang diamati selama penelitian, 213 (49,4%) dikonsumsi sampai tingkat tertentu dan, 218 (50,6%) tidak dikonsumsi oleh pasien.

Ada beberapa alasan mengapa ONT tidak dikonsumsi pasien, yaitu karena ONT tidak diberikan dengan benar (34,1%), pasien tidak mengonsumsinya (10,0%) dan pasien tidak menerima ONT 6,5%.

PSA juga mengungkap faktor yang menjadi kegagalan pengiriman ONT adalah makanan ringan atau minuman ringan yang diproduksi oleh dapur, pasien berpuasa atau tidak sesuai dengan pasien. Kesalahan dapur dan PSA adalah titik kesalahan yang paling sering ditemukan; Secara keseluruhan kesalahan oleh staf PSA ternyata menjadi alasan utama mengapa ONT tidak dikirim ke pasien.

Kesimpulan

Terdapat hal-hal yang mempengaruhi sistem pelayanan makanan di rumah sakit. Faktor terbesar dari berhasil atau tidaknya sistem pelayanan makanan di rumah sakit bergantung pada asisten layanan pasien (PSA). ONT tidak dikirim ke pasien oleh PSA. ONT juga bisa ditolak karena proses olahnya yang tidak diminati oleh pasien di rumah sakit. Dengan data yang ada dapat dilihat bahwa sistem pelayanan makanan sangat berpengaruh dalam pengiriman ONT kepada pasien.

Daftar Pustaka

Marnie J. Ody, MS; Lucy M. Butcher, MS; Therese A. O’Sullivan, PhD. 2013. The Effect of Hospital Foodservice Systems on Patient Consumption of Oral Nutritional Therapy. Journal of Foodservice Management & Education 2013 Vol 7, Number 1, Pages 20– 32.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *